15 Maret 2021

Aqiqah Tanggung Jawab Siapa ? Ini 4 Pendapat Ulama

( Artikel : Aqiqah Tanggung Jawab Siapa ? Ini 4 Pendapat Ulama ) - Assalammualaikum warahmatullahi wabarakatuh ayah bunda sahabat as shidiq aqiqah, diantara ayah bunda mungkin ada yang bertanya-tanya. Sebetulnya dalam islam itu aqiqah itu merupakan tanggung jawab siapa yah ? Mengenai hal ini ulama berselisih pendapat mengenai pihak yang bertanggung jawab

Pendapat Pertama ( Aqiqah Tanggung Jawab Siapa ? )

Yang bertanggung jawab untuk melaksanakan aqiqah adalah bapak si bayi. Anggota keluarga lainnya selain bapak tidak bertanggung jawab untuk melaksanakannya. Ini adalah pendapat para ulama penganut mazhab Maliki dan Hanbali. Para ulama penganut mazhab Hanbali juga mengatakan, “Apabila si bapak sudah meninggal dunia sementara bayinya masih berada dalam kandungan, ibunya dapat mewakili bapak (suami) untuk mengaqiqahinya.” (Al Muntaqa 4/199, Kasysyaful Qana 3/24, Asy Syarhul Mumti 7/536)

Al Murdawi mengatakan ,”Tidak boleh melaksanakan aqiqah selain bapak menurut pendapat yang benar dalam mazhab ini, dan difatwakan secara tertulis oleh mayoritas sejawat kami.” (Al Inshaf 4/112)

Dalilnya adalah hadits ‘Amr bin Syu’aib dari bapaknya, dari kakeknya, “Barang siapa yang mendapatkan anak, lalu ingin menyembelihkan hewan untuknya, silahkan dilakukan.”

Dinukilkan dari Imam Ahmad bahwa aqiqah menjadi tanggung jawab bapak. Ismail bin Said asy Syalinji mengatakan : Aku bertanya kepada Ahmad tentang seseorang yang diberitahu oleh bapaknya bahwa dia belum mengaqiqahinya. Bolehkah orang itu mengaqiqahi dirinya sendiri ? Beliau menjawabm”Itu adalah tanggung  jawab bapak.” (Al Muntaqa 4/199, Mawahib al Jalil 4/390)

Pendapat Kedua ( Aqiqah Tanggung Jawab Siapa ? )

Apabila si bayi memiliki harta maka biaya aqiqah diambilkan dari hartanya. Jika si bayi tidak memiliki harta dan masih memiliki bapak, maka aqiqahnya menjadi tanggung jawab bapak. Kalau bapaknya sudah menigggal dunia dan masih memiliki ibu, maka aqiqah menjadi tanggung jawab ibu. Pendapat ini dikemukakan oleh Ibnu Hazm (Al Muhalla 6/235)

Pendapat Ketiga ( Aqiqah Tanggung Jawab Siapa ? )

Aqiqah untuk bayi menjadi tanggung jawab orang yang bertanggung jawab untuk memberi nafkah kepada si bayi dan biaya diambil dari harta orang tersebut bukan harta si bayi. Ini adalah pendapat mazhab Syafi’i. Al Mawardi mengatakan, “Orang yang bertanggung jawab atas pelaksanaan dan penyembelihan hewan aqiqah adalah orang yang bertanggung jawab untuk memberi nafkah kepada si bayi seperti bapak, kakek, ibu atau nenek. Sebab, biaya aqiqah termasuk dalam lingkup nafkah yang harus dikeluarkan untuk si bayi walaupun bayi itu kaya karena memiliki warisan, tetapi tidak boleh diambil dari hartanya.

Bapak atau orang yang berkedudukan sebagai orang yang bertanggung jawab atas nafkah si bayi itulah yang disunnahkan untuk melakukan ritual penyembelihan hewan aqiqah. Sama halnya seperti apabila si bayi tidak memiliki harta. Gugurnya kewajiban memberi nafkah tidak dapat menggugurkan sunnah aqiqah. Jika si bapak tidak mampu melaksanakan aqiqah, pelaksanaannya boleh dilakukan saat dia mampu.” (Al Hawi 15/129. Lihat Al Majmu 8/342, Tharhut Tatsrib 5/207, Mughnil Muhtaj 4/293)

Pendapat para ulama penganut mazhab Syafi’I ini menyebabkan mereka menakwilkan hadis Rasulullah bahwa beliau mengaqiqahi Hasan dan Husein dengan beberapa interpretasi. An Nawawi menyebutkannya dengan mengatakan,”Para sejawat kami mengatakan bahwa hadis tersebut ditakwilkan bahwa Rasulullah memerintahkan bapak mereka berdua untuk melaksanakan aqiqah. Atau, beliau memberinya uang untuk biaya pelaksanaannya. Atau bisa jadi kedua orangtuanya saat itu tidak sanggup melakukannya, sehingga nafkah kedua anak itu ditanggung oleh kakek mereka yang dalam hal ini adalah Rasulullah.” (Al Majmu 8/342, Lhat Fathul Bari 12/13)

Al Hafizh al Iraqi mengatakan, “Kemungkinan yang lain adalah bahwa Rasulullah melakukannya secara sukarela dengan izin kedua orangtuanya. Atau bisa juga itu merupakan kekhususan beliau beliau boleh menyumbangkan sesuatu kepada siapa saja yang beliau kehendaki, seperti beliau menyembelih hewan qurban untuk umat beliau yang tidak mampu. Ini adalah kekhususan beliau sebagai nabi.” (Tharhut Tatsrib 5/207)

Pendapat Keempat ( Aqiqah Tanggung Jawab Siapa ? )

Yang bertanggung jawab untuk melaksanakan aqiqah untuk bayi adalah selain bapak dan orang yang tidak memiliki tanggung jawab untuk memberi nafkah. Asy Syaukani mengatakan yang mengaqiqahi boleh orang lain, seperti kerabat, handai taulan dan lain sebagainya.

Dari semua pendapat diatas Dr Husamuddin mengatakan, “ Siapa saja boleh mengaqiqahi bayi. Orang yang paling berhak mengaqiqahi bayi adalah bapaknya atau orang yang bertanggung jawab atas nafkah si bayi. Apabila salah seorang karib-kerabat ingin mengaqiqahinya, maka itu tidak apa apa. Jika kakek, saudara atau paman ingin melakukannya walaupun nafkah si bayi bukan menjadi tanggung jawabnya, apa yang dilakukannya itu insya Allah sesuai dengan sunnah.”

Demikianlah apa yang dapat kami sampaikan. Semoga dapat bermanfaat bagi ayah bunda . Aamiin.. Insya Allah

Hastag : Jasa Aqiqah , Paket Aqiqah , Aqiqah Praktis , Hukum Aqiqah , Biaya Aqiqah , paket aqiqah jakarta , paket aqiqah bintaro , paket aqiqah jaksel , paket aqiqah jakarta , paket aqiqah depok

Baca Juga :

INILAH 6 HIKMAH AQIQAH YANG AYAH BUNDA WAJIB TAHU !

HUKUM AQIQAH BAYI MENINGGAL DUNIA SEBELUM HARI KE 7

Recent Posts

Promo Menarik Aqiqah

Awas Anak Yang Belum Aqiqah Masih Tergadaikan

Berqurban Tanpa Batas Dan Berikan Manfaat Kepada Saudara Kita Yang Membutuhkan

poster_mitra komisi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

logo asshidiq

Kontak Kami

+628111106606
Buka Setiap Hari
Jam Buka : 08.00 WIB
Jam Tutup : 21.00 WIB
Pesan Sekarang
© 2021 As Shidiq Aqiqah Incorporated. All rights reserved

___noise___ 1000
×

Terimakasih Sudah Memepercayakan Kami

There was an error while trying to send your request. Please try again.

As Shidiq Aqiqah will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.

Ingat Anak Yang Belum Aqiqah Masih Tergadai ! Free Test Food Aqiqah Dengan Mengisi Form Berikut.

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram