8 Juni 2021

Amukan pada Anak, Kenali Penyebabnya, Cara Mengatasinya, dan Cara Mencegahnya!

Amukan pada Anak, Kenali Penyebabnya, Cara Mengatasinya, dan Cara Mencegahnya!

 Assalammualaikum warahmatullahi wabarakatuh ayah bunda sahabat as shidiq aqiqah. Amukan adalah sesuatu yang sering kita jumpa pada anak. Amukan pada anak dapat membuat orang tua frustrasi. Tetapi alih-alih melihatnya sebagai bencana, Bunda dapat memperlakukan amukan ini sebagai moment untuk mengajarkan anak bunda hal-hal yang benar.

Amukan kemarahan dapat berkisar dari merengek dan menangis hingga berteriak, menendang, memukul, dan menahan napas. Ini sama umumnya pada anak laki-laki dan perempuan, biasanya terjadi antara usia 1 hingga 3 tahun.

Amukan adalah ledakan emosional yang dirasakan oleh anak atau orang dewasa yang memiliki masalah emosional. Biasanya amukan terjadi pada usia 1,5-2 tahun dan harus hilang pada usia 4-5 tahun.

Anak-anak berusia 1,5-2 tahun memiliki hambatan bahasa yang belum lancar, sehingga anak-anak tidak dapat mengenali emosi yang mereka rasakan.

Beberapa anak-anak mungkin sering mengamuk, dan yang lain jarang mengalaminya. Amukan adalah bagian normal dari perkembangan anak. Begitulah cara anak-anak menunjukkan bahwa mereka kesal atau frustrasi.

Penyebab Amukan pada Anak

Amukan pada anak-anak berusia 1-3 tahun adalah hal biasa. Ini karena keterampilan sosial dan emosional anak-anak baru mulai berkembang pada usia ini. Anak sering tidak memiliki kata-kata untuk mengekspresikan emosi besar.

Mereka mungkin menguji kemandirian mereka yang berkembang. Dan mereka menemukan bahwa cara mereka berperilaku dapat mempengaruhi bagaimana orang lain berperilaku.

Jadi amukan pada anak-anak adalah salah satu cara anak kecil mengekspresikan dan mengelola perasaan, dan mencoba untuk memahami atau mengubah apa yang terjadi di sekitar mereka.

Anak-anak yang lebih tua juga bisa melempar amukan. Ini bisa jadi karena mereka belum belajar cara yang lebih tepat untuk mengekspresikan atau mengelola perasaan.

Untuk balita dan anak yang lebih tua, ada beberapa hal yang dapat menyebabkan amukan pada anak-anak, termasuk:

  • Temperamen. Dapat mempengaruhi seberapa cepat dan kuat anak-anak bereaksi terhadap hal-hal seperti peristiwa yang membuat frustrasi. Anak-anak yang mudah tersinggung mungkin lebih cenderung melempar amukan.
  • Stres, kelaparan, kelelahan, dan overstimulasi. Hal ini dapat menyulitkan anak untuk mengekspresikan dan mengelola perasaan dan perilaku.
  • Situasi yang tidak bisa diatasi oleh anak-anak. Misalnya, balita mungkin kesulitan mengatasi jika anak yang lebih tua mengambil toy.
  • Emosi yang kuat. Misalnya, khawatir, takut, malu dan marah bisa menjadi beban bagi anak-anak.

Jenis Amukan pada Anak

Ada beberapa jenis amukan pada anak-anak. Untuk mengetahui lebih lanjut, lihat di bawah ini.

1. Amukan Manipulatif


Amukan pada anak muncul ketika keinginan anak tidak terpenuhi dengan baik. Tidak semua anak mengalami amukan ini. Sebagian besar amukan manipulatif muncul sebagai akibat dari penolakan keinginannya.

Cara menghadapi amukan jenis ini adalah dengan menenangkan si kecil. Ibu dapat membawa anak ke tempat yang lebih tenang, memantau anak dan mengawasi, membebaskannya untuk melakukan apa yang dia inginkan untuk dapat melampiaskan emosinya.

Emosi moms harus dijaga, jangan ikut amukan, oke. Jika anak telah tenang, jelaskan kepada anak bahwa perilaku seperti itu tidak dapat diterima, tentu saja dengan kata-kata yang mudah dipahami oleh anak. Berikan penjelasan yang baik tentang bagaimana anak harus berperilaku untuk mendapatkan apa yang dia inginkan.

Jika anak Anda masih mengalami amukan dengan cara ini, cara terbaik untuk mengurangi perilaku ini adalah dengan mengabaikannya. Ajaklah anak-anak untuk melakukan kegiatan menyenangkan lainnya. Jika Anda masih mengalami kesulitan menghadapinya, Anda dapat berkonsultasi langsung dengan psikolog anak dan remaja.

2. Amukan Frustrasi

Dalam jurnal Temper Tantrums, jenis amukan pada anak-anak ini adalah episode singkat dari perilaku ekstrem, tidak menyenangkan, dan kadang-kadang agresif dalam menanggapi frustrasi atau kemarahan.

Terjadi karena anak belum bisa mengekspresikan dirinya dengan baik. Anak-anak berusia 18 bulan rentan terhadap kondisi ini, karena merasa sulit untuk mengatakan dan mengekspresikan apa yang mereka rasakan kepada orang lain.

Faktor lain yang juga mempengaruhi termasuk kelelahan, kelaparan, atau kegagalan untuk melakukan sesuatu.

Cara mengatasi amukan yang membuat frustrasi adalah dengan mendekati anak dan membuat anak tenang. Kemudian, bantulah anak untuk menyelesaikan apa yang tidak dapat dia lakukan.

Setelah anak tenang dan berhasil melakukan apa yang dia inginkan, jelaskan kepada anak bahwa perilaku yang dilakukannya tidak baik.

Ajari anak-anak untuk meminta bantuan orang tua atau orang lain yang mereka kenal.

Sesekali memberikan pujian kepada anak jika ia berhasil melakukan sesuatu tanpa amukan. Ketika seorang anak meminta bantuan, berikan bantuan dengan lembut dan penuh kasih.

Bunda harus memberikan kedisiplinan dan konsistensi kepada anak- anak, dibutuhkan sikap tenang dalam menghadapi anak-anak yang memiliki amukan. Kebanyakan orang tua tidak memiliki hati untuk memberikan anak-anak mereka apa yang mereka inginkan atau mereka marah dengan perilaku anak-anak mereka

Ini akan memperburuk amukan, karena anak akan berpikir perilakunya efektif untuk meminta sesuatu.

Bagi orang tua yang tidak mampu mengurus anak sendiri dan menggunakan layanan penitipan anak, pendidikan anak tetap berpusat pada orang tua mereka. Meskipun orang tua sibuk bekerja, perkembangan anak tetap harus diketahui.

Melatih pengasuh untuk dapat menangani anak-anak dengan cara yang sama seperti orang tua membesarkan mereka. Jangan sampai orang tua konsisten, pengasuhnya tidak konsisten.

Amukan pada anak-anak terkadang merepotkan. Namun, peran orang tua diperlukan untuk membantu perkembangan dan karakter anak. Saat menenangkan anak, orang tua harus menghindari tindakan kekerasan terhadap anak sehingga anak merasa dihargai.

Orang tua adalah panutan bagi anak, sehingga Anda harus melakukan perilaku yang dapat digunakan sebagai pelajaran bagi anak-anak. Hindari marah ketika anak Anda mengalami amukan.

Mengatasi Amukan pada Anak

Mungkin tidak ada cara mudah untuk mencegah amukan anak, tetapi ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mendorong perilaku baik bahkan pada anak kecil. Tips untuk menangani amukan pada anak-anak yang dapat dilakukan bunda adalah:

  • Jadilah konsisten. Tetapkan rutinitas harian sehingga anak Anda tahu apa yang diharapkan. Tetap berpegang pada rutinitas sebanyak mungkin, termasuk tidur siang dan waktu tidur. Tetapkan batasan yang wajar dan ikuti secara konsisten.
  • Rencanakan ke depan. Lakukan tugas ketika anak tidak lapar atau lelah. Jika mau, Anda bisa mengemas mainan atau camilan kecil untuk anak.
  • Dorong anak Anda untuk mengekspresikan kekesalannya. Anak-anak kecil lebih memahami kata-kata daripada yang bisa mereka ungkapkan. Jika anak Anda belum berbicara, ajari dia bahasa isyarat untuk kata-kata seperti "Saya ingin," "lebih," "minum," "terluka," dan "lelah." Seiring bertambahnya usia anak Anda, bantulah dia mengekspresikan perasaannya dengan kata-kata.
  • Biarkan anak membuat pilihan. Hindari mengatakan "tidak" untuk semuanya. Untuk memberi anak Anda rasa kontrol, biarkan dia membuat pilihan. "Apakah Anda ingin mengenakan kemeja merah atau kemeja biru Anda?" "Apakah Anda ingin stroberi atau pisang?"
  • Pujilah perilaku yang baik. Perhatikan lebih baik ketika anak Anda berperilaku baik. Peluk anak Anda atau beri tahu anak Anda betapa bangganya Anda ketika mereka berbagi atau mengikuti petunjuk arah.
  • Hindari situasi yang dapat memicu amukan. Jangan berikan mainan anak Anda yang terlalu canggih untuknya. Jika anak Anda meminta toy atau camilan saat berbelanja, cobalah untuk menghindari area yang memiliki godaan ini.

Mencegah Amukan pada Anak

Meskipun amukan pada anak kadang-kadang terjadi tanpa peringatan, orang tua kandung sudah tahu kapan anak mereka mengalami amukan marah. Mengetahui kapan anak Anda akan mengalami hal ini dan mengetahui cara mencegah amukan marah bisa sangat membantu.

Misalnya, karena kita tidak akan membiarkan anak menjadi terlalu lelah karena amukan atau lapar karenanya.

Mengutip dari Stanford's Children Health, ada beberapa cara yang dapat dilakukan orang tua untuk mencegah amukan pada anak-anak mereka, seperti:

  • Tetap berpegang pada rutinitas untuk waktu makan dan waktu tidur. Jangan berjalan-jalan, atau menunda makan dan tidur siang anak Anda.
  • Alihkan perhatian anak-anak dengan mainan yang biasanya dimainkan anak-anak atau mainan favorit anak-anak mereka.
  • Amukan marah pada anak-anak adalah normal. Ingatlah bahwa setiap anak memiliki kekurangan masing-masing.
  • Bantu anak untuk mencegah frustrasi. Persiapkan anak Anda untuk perubahan dengan membicarakannya sebelum itu terjadi.
  • Jelaskan kepada anak aturan apa yang harus dia ketahui.

Hal yang Perlu Dilakukan Orangtua Saat Amukan Anak Terjadi

Dikutip dari KidsHealth, berurusan dengan amukan pada anak-anak tidak boleh emosional, Anda tahu Moms. Tetap tenang ketika menanggapi amukan anak adalah kuncinya. Jangan mempersulit masalah dengan frustrasi atau kemarahan Anda sendiri. Ingatkan diri Anda bahwa tugas Anda adalah membantu anak Anda belajar untuk tenang. Jadi Moms juga harus tenang.

Amukan harus ditangani secara berbeda tergantung pada mengapa anak marah. Terkadang, Anda mungkin perlu memberikan kenyamanan. Jika anak Anda lelah atau lapar, saatnya untuk tidur siang atau camilan. Di lain waktu, yang terbaik adalah mengabaikan ledakan atau mengalihkan perhatian anak Anda dengan aktivitas baru.

Jika amukan anak terjadi untuk mendapatkan perhatian orang tua, salah satu cara terbaik untuk mengurangi perilaku ini adalah dengan mengabaikannya. Jika amukan terjadi setelah anak ditolak, tetap tenang dan jangan berikanAda banyak alasan mengapa anak-anak tidak bisa mendapatkan apa yang mereka inginkan. Beralih ke aktivitas lain dengan anak.

Jika amukan terjadi setelah anak Anda disuruh melakukan sesuatu yang tidak ingin dia lakukan, yang terbaik adalah mengabaikan amukan. Tetapi pastikan Anda melanjutkan dengan meminta anak Anda menyelesaikan tugas setelah dia tenang.

Baca Artikel Lainnya :

Anak-anak yang berada dalam bahaya menyakiti diri sendiri atau orang lain selama amukan harus dibawa ke tempat yang tenang dan aman untuk menenangkan diri. Ini juga berlaku untuk amukan di tempat umum.

Jika ada masalah keselamatan dan balita Anda mengulangi perilaku terlarang setelah disuruh berhenti, istirahat atau tahan anak dengan kuat selama beberapa menit. Jadilah konsisten. Jangan menyerah pada masalah keamanan.

Anak-anak prasekolah dan anak-anak yang lebih tua lebih cenderung menggunakan amukan untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan jika mereka tahu perilaku ini bekerja. Untuk anak-anak usia sekolah, adalah tepat untuk mengirim mereka ke kamar mereka untuk mendinginkan diri sambil tidak terlalu memperhatikan perilaku mereka.

Alih-alih menetapkan batas waktu tertentu, beri tahu anak Anda untuk tinggal di kamar sampai dia mendapatkan kembali kendali. Ini memberdayakan - anak-anak dapat mempengaruhi hasil dengan tindakan mereka sendiri, dan dengan demikian mendapatkan rasa kontrol yang mereka hilangkan selama amukan. Tetapi jika istirahat adalah untuk amukan ditambah perilaku negatif (seperti memukul), tetapkan batas waktu.

Jangan memberi imbalan kepada amukan pada anak-anak dengan menyerah. Ini hanya akan membuktikan kepada si kecil bahwa amukan efektif.

Apa yang Harus Dilakukan Orang Tua Setelah Amukan Anak Berakhir

Puji anak Anda untuk mendapatkan kembali kendali, misalnya, "Saya suka cara Anda tenang."

Anak-anak mungkin sangat rentan setelah melemparkan amukan ketika mereka menemukan mereka kurang menggemaskan. Sekarang (ketika anak tenang) adalah waktu untuk pelukan dan kepastian bahwa anak dicintai, tidak peduli apa.

Pastikan anak Anda cukup tidur. Dengan terlalu sedikit tidur, anak-anak bisa menjadi hiper, tidak menyenangkan, dan berperilaku dengan cara yang ekstrem. Tidur yang cukup dapat mengurangi amukan secara dramatis.

Cari tahu berapa banyak tidur yang dibutuhkan pada usia anak. Sebagian besar kebutuhan tidur anak-anak jatuh dalam kisaran jam tertentu berdasarkan usia mereka, tetapi setiap anak memiliki kebutuhan tidur mereka sendiri.

Kapan Amukan pada Anak yang Perlu Dikhawatirkan?

Dikutip dari Nct.org.uk, jika Anda sangat khawatir tentang perilaku amukan pada anak Anda, bicaralah dengan praktisi kesehatan atau dokter. Juga berbicara dengan dokter Anda jika:

Anak sering merasa marah dan tidak terkendali ketika anak memiliki amukan.
Bunda terus menyerah.
Amukan mempengaruhi hubungan antara Anda dan anak Anda.
Amukan lebih sering, lebih buruk dan bertahan lebih lama.
Anakmu melukai dirinya sendiri atau orang lain.
Anak Anda selalu melawan Anda, sering berkelahi, dan hampir tidak pernah bekerja sama dengan Anda.

Jadi bunda jangan khawatir jika ada amukan pada anak bunda, karena ini adalah masalah normal. Seiring bertambahnya usia, ini akan berkurang secara bertahap, tetapi tidak hilang. Karena amukan marah bahkan dapat terjadi pada orang dewasa.

Demikianlah artikel kami mengenai Amukan pada Anak, Kenali Penyebabnya, Cara Mengatasinya, dan Cara Mencegahnya, semoga bermanfaat !

Ayah bunda sahabat as shidiq aqiqah sedang mencari jasa aqiqah terpercaya dan bergaransi yang terletak di Jakarta dan tangerang yuk kunjungi website kami jasa aqiqah jakarta dan tentunya paket aqiqah jakarta yang kami tawarkan sangatlah rekomendasi untuk sahabat as shidiq aqiqah atangerang juga kami menyedia

Inilah 3 Sebab Anak Bisa Mencuri, Ayah Bunda Wajib Tahu !

akikah aqiqah aqiqah anak kembar aqiqah anak yatim aqiqah bergaransi aqiqah diri sendiri dalam islam aqiqah hari ke 7 aqiqah jakarta aqiqah jakarta selatan aqiqah jaksel aqiqah murah aqiqah petukangan aqiqah praktis aqiqah rekomendasi aqiqah terbaik aqiqah terdekat aqiqah terpercaya as shidiq aqiqah bolehkah aqiqah diri sendiri ? cabang as shidiq aqiqah cara aqiqah anak kembar hikmah aqiqah hukum aqiqah hukum aqiqah diri sendiri hukum hakim anak kembar hutang aqiqah jasa aqiqah jasa aqiqah jakarta manfaat aqiqah nama bayi islami paket aqiqah paket aqiqah bekasi paket aqiqah bintaro paket aqiqah depok paket aqiqah jakarta paket aqiqah jaksel paket aqiqah murah paket aqiqah tangerang parenting islami pelaksanaan aqiqah anak yatim popmama rahasia aqiqah rangkaian aqiqah sunnah aqiqah waktu aqiqah

Recent Posts

Promo Menarik Aqiqah

Awas Anak Yang Belum Aqiqah Masih Tergadaikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

logo asshidiq

Kontak Kami

+628111106606
Buka Setiap Hari
Jam Buka : 08.00 WIB
Jam Tutup : 21.00 WIB
Pesan Sekarang
© 2021 As Shidiq Aqiqah Incorporated. All rights reserved

×

Terimakasih Sudah Memepercayakan Kami

There was an error while trying to send your request. Please try again.

As Shidiq Aqiqah will use the information you provide on this form to be in touch with you and to provide updates and marketing.

Ingat Anak Yang Belum Aqiqah Masih Tergadai ! Free Test Food Aqiqah Dengan Mengisi Form Berikut.

linkedin facebook pinterest youtube rss twitter instagram facebook-blank rss-blank linkedin-blank pinterest youtube twitter instagram